Salah Jurusan

Masuk di kampus gue ini melalui jalur Mandiri (yang diadakan oleh kampus itu sendiri) terkadang cuma dapet respon “oh, mandiri” gitu. Tapi, gue ga peduli, yang penting gue masuk di kampus yang gue pengen dari SD ini hahaha. Serius deh dari SD gue udah bilang mau kuliah di kampus gue yang sekarang ini. Kenapa? Nanti gue ceritain ya. Nyicil aja dulu....



Nah, gue udah masuk fase dimana ngerasa namanya ‘Salah Jurusan’, duh gue udah kepikiran gimana gue PKL? gimana gue nanti Skripsi? Bahas Elektro? Buset! Gue aja masang lampu kamar mandi gemeter. 

Tapi, seiring berjalannya waktu banyak yang ngeyakinin gue buat lanjut aja, elektro ga beda jauh kok sama komputer (dengan males gue nyebut prodi gue yang panjang). Tapi semester pertama ini udah mulai horor dengan mata kuliah yang setiap gue mulai udah berasa merindingnya, dengan doktrin diri sendiri “gue gapaham, haduh, gimana dong? Tolongin gue ini, gue ga paham.” Terus setiap hari, mulai dari pertemuan pertama, UTS, liat hasil uts yang mulai bikin gue down.

BACA JUGA : Awal Menentukan Kuliah


OMG! Ini yang namanya salah jurusan ya? Gue berharap ini bisa lebih baik setelah gue mulai kenal sama beberapa orang di kelas. Kenal dalam artian akrab gitu lah, dan bisa tanya kalau ga paham, kalau ga paham juga gue terpaksa kadang nyontek, dengan penuh rasa takut yang emang gue bukan tipe orang suka nyontek. Gue ngerasa disitu yakin banget buat nyontek, karena sampai sejauh ini gue ga paham dengan materi-materi yang ada.

Tuhaaaaan... gue berasa mau berhenti kuliah menjelang mau UAS. Dengan sederet matakuliah embel-embel ‘listrik’ yang bikin gue lemes kaya abis kesetrum aja. Tapi masih aja sok kuat meyakinkan diri gue mampu. Ya mau gimana lagi? Masa gue bolos? Kan udah bayaran kuliah mahal :(



Kepikiran lah perjuangan mamah, galau, tiap abis pulang ujian, jalan kaki dari kampus ke kostan. Buset... drama banget deh di jalan gue kaya menyesali hidup gitu. Lo juga gitu nggak sih? Gue kayak buat telepon mamah pun butuh banget tenaga, ngaku dosa ujian nilai jeblok, padahal udah setengah mati ngerjain sambil ada bisikan niat buat nyontek, yang pada akhirnya nyontek gue selalu SETENGAH dan ga kelar juga. Tetep dosa nggak ya? Hikss...

Gue berlanjut galau sampai akhir semester 1. Mulai bertekad gimana caranya gue PINDAH PRODI dari yang Elektro ke Komputer. Ampuuun... udah nyerah! Ga kuat rasanyaaa.. tapi kudu jalanin sampe akhir semester 2 dong buat bisa tau gue GAGAL alias SALAH JURUSAN di elektro ini. Kebayang gue harus ngerasain galau yang sama, melakukan hal bodoh yang sama selama 2 semeter alias 1 tahun? Kuat kuat kuat... gitu aja gue bilang sok nguatin diri sendiri. Mau gimana lagi? Yang jalanin gue, securhatnya gue sama siapa pun toh gue yang jalanin. Ya ga?



Nemu deh titik terang namanya buat nyelesein 2 semester penuh gejolak hasrar. Gue dapat info buat pindah prodi dengan cara ini itu anu ene... ya ujian lagi. Buahahahha nggak deng, dulu gue langsung konsultasi sama kepala jurusan dan kepala prodi. Hasilnya? Apakah galau gue akan segera selesai? Atau malah makin makin aja gue gila?

Masih mau baca nggak? Coba komentar ya buat lo yang masih mau baca cerita gue hihihi....
Similar Videos

0 komentar:

Followers